Thursday, January 11, 2007

Bukannya rejeki sudah ada yang ngatur ?

Tadi pagi di depan kantor terjadi percakapan yang tidak penting antara pembeli1 (P1) dengan penjual mie ayam (PMA), aku di sini sebagai figuran, pembeli2 (P2).
P1 : kok gak jualan di sana aja sih Pak (*sambil nunjuk tempat yg dimaksud)
PMA : maunya sih di sana tapi gak boleh ama tukang bubur (*penjual bubur ayam red.)
PMA : Padahal kan dagangannya beda.
P1,P2 : .... diem (*sambil mikir)

Di depan kantor (jauuuhhh di depan, deket jalan raya), memang ada 3 penjual yang selalu nampang di situ kalo pagi, penjual bubur ayam, penjual ketupat sayur, ama penjual mie ayam. Ketiga-tiganya pakek gerobak dorong. Penjual Ketupat sayur ama penjual bubur emang dr dulu udah di situ, mksdnya di halaman, dalam pagar di dekat security kantor. Kalo penjual mie ayam di samping kantor, di trotoar, mepet jalan. Pernah juga sekali ato dua kali penjual mie ayam itu gabung ama penjual bubur ato ketupat sayur. Kok sekarang gak boleh ? emang kenapa? wong itu juga lahannya milik kantor tempatku kerja. Setelah dipikir2, mungkin si penjual bubur iri ama penjual mie ayam. Soalnya kalo diamati emang penjual mie ayam ini yang paling laris. Dan kenyataan bagiku urutan2 yang paling enak dan yang paling banyak pembelinya itu, penjual mie ayam, penjual ketupat sayur baru penjual bubur. Aku berani menilai kayak gitu soalnya aku sering beli mie ayam ama ketupat sayur, kalo bubur cuman sekali, abis itu kapok.

Kasihan yha si penjual mie ayam, tapi meskipun begitu bapak penjual mie ayam itu gak menyerah, tetep ramah ama pembeli dan menerima dengan lapang dada dapet tempat agak jauh dr lingkungan kantor. Karena mungkin pemahaman bapak penjual mie ayam lebih baik daripada penjual bubur. Rejeki itu sudah ada yang ngatur, kita tinggal berusaha. Kalo penjual bubur pingin laris, yha kualitas dagangannya diperbaiki, bukan dengan menyingkirkan pesaing.

Jadi inget di rumah, budheku yang punya warung selalu sepi, karena para pembeli banyak di hasut oleh tetangga yang jual nasi pecel. Wong dia jualan nasi pecel di pagi hari aja, sedangkan budheku kan jualan nasi yang pagi sampek malem, lagian juga masakannya beda, jenis makanannyapun beda. Aku gak tau apa yang dipikirkan orang2 yang takut kalah saingan itu yha? jangankan yang jenis dagangannya beda, yang jenis dagangannya sama persis pun, itu rejeki sudah diatur sama Allah, kita punya bagian masing2. Kenapa mesti bingung menyingkirkan pesaing, bukannya malah konsentrasi memperbaiki kualitas dagangan kita? Bukannya rejeki sudah ada yang ngatur?


__D Building 2nd floor, DM, 11012007 __

12 comments:

onanymouse said...

betul itu, tinggal kita pintar bersabar & berbesar hati gak?

elydevi said...

kesian.. ga suka aku klo ada yg saling menginjak ngunu.
d deket kostku t4 mangkal warung2 makanan skrg digusur org Banjar, katanya kumuh. pdhl lho.. mereka jg bayar iuran tiap hr nya ke orang Banjar. denger punya denger, orang Bali ga suka klo liat orang Jawa jualannya laris. lha orang Bali jualannya lebih sepi...

ya iyyaaa lah...... pembeli ga mau ambil resiko beli makanan yg blum jelas kehalalannya kan???

*2 minggu terakhir, susah cr makan*

Anang said...

sebuah kata-kata yang bijak...

Mbah Dipo said...

tob markotob, sib markisib...

pitik said...

mana skrinsutnya?posting tanpa skrinsut adalah bagai kopi tanpa gula..

dirac said...

tapi, walaupun agak jauhan, tetap saja ramai pembeli kan? kalo memang sudah rejekinya, dimanapun mencari pasti dapat juga.

Pinkina said...

to anonymous:
yha betul sekali

to elydevi:
ya udah masak sendiri aja el.
kl ke kantor mbontot aja :D

to anang and mbah dipo :
thanks, ini hanya uneg2 kok :)

to pitik :
aduhhh pitik, aku lupa bawa kamera :( kapan2 aja yha potonya menyusul :D

to mas dirac :
iyha mas dirac, tukang mie nya masih laris :)

sas250781 said...

Kalau rejeki itu udah ada yang mengatur, tentu Tuhan itu sibuk ngatur urusan duit lhoo ya. Bersabar menunggu rejeki gak pernah bakalan datang kalau tidak mau bekerja.

tito said...

menghasut dan rebutan klien itu bukannya kerjaan setiap marketing perusahaan ya? Perilaku seperti ini ternyata sudah muncul sejak masih jualan bubur :D

dirac said...

terlanjur kebanyakan komentar, mau njawab satu2 nggak sempat. weeii, pisang gorengnya mana??

Iman Brotoseno said...

kesimpulan kamu lebih suka mie ayam ? daripada bubur ayam...
salam kenal

Pinkina said...

to sas250781 :
Itu semua mudah bagi Allah :)

to tito :
hehehehe dimana2 sama pak dokter. Dokter juga rebutan kewan buat disuntik gak yha ;))

to Dirac :
sik tak gorengno
/* sibuk nggoreng gedhang goreng gawe mas Dirac

to mas Iman Brotoseno:
waduhhh blogku dikunjungi Pak Sutradara rek /* tersanjung */.
salam kenal balik mas. aku suka semua makanan mas, tapi emang mie ayam paling laris :D