Thursday, February 10, 2011

Lebih Hemat

Sejak saya sudah tidak kerja lagi, saya jadi cermat dalam mengatur keuangan keluarga. Meskipun masih bolong-bolong juga, tapi setidaknya sekarang jadi lebih teratur. Kalau dulu saya tidak begitu memperhatikan keluar masuknya uang, kalo butuh yha ambil di ATM, kl ada uang masuk yha gak pernah saya cek. Saya tahunya keluar masuk uang dari membandingkan struk atm yang baru dapet waktu mengambil uang, dengan struk lama yg selalu saya sisakan satu yang terbaru di dompet.

Sekarang tiap bulan, saya selalu minta cash saja ke juragan, kemudian saya pos-pos kan di amplop yang udah tertulis di depannya uang itu untuk apa, tentunya uang jatah bulanan yang udah dikurangi cicilan-cicilan dan tagihan-tagihan. Dulu, kalau ada uang sisa, yha itu buat ditabung, kalau sekarang Saya mengalokasikan uang menabung di depan, ternyata lebih efektif dalam mengontrol pengeluaran.

Memang pemasukan keluarga kami berkurang sejak saya tidak bekerja kantoran lagi. Tapi apakah itu berpengaruh pada keluarga kami ?? pertama iyha, ngaruh banget, terutama bagi saya yang tiap akhir bulan menerima sms banking, sekarang sudah tidak lagi hueheuhue...masa-masa adaptasi, tapi selanjutnya ? biasa aja tuh, gak ngaruh. Yang jelas tiap bulan saya sudah tidak perlu mengeluarkan uang lebih buat nggaji pembantu dan keperluan pembantu. Untuk keperluan makan juga lebih fleksibel karena gak "ngopeni" orang lain di rumah. Njajan juga tetep, karena juragan orangnya suka jajan.

Kalo menurut saya memang jauh lebih hemat tanpa pembantu. Kok bisa? yha jelas bisa. contoh nih yha, waktu masih ada pembantu tagihan air biasanya 150rb, sekarang 60ribu saja, ini bukan karena saya malas mandi bukann.. ini karena dulu saya sering memergoki pembantu menghambur-hamburkan air, mungkin dikira kayak di desa, yang pakai sanyo pompa air listrik, jadi gak ada yang namanya tagihan air, penggunaan air bisa sesukanya, sedangkan di sini pakai PAM, ada tagihan tersendiri buat penggunaan air. Minyak goreng juga gitu, dulu tuh borooossss banget, kalo tinggal pake gak ikut mikir duit buat belinya yha kayak gitu, dulu sebulan bisa 5 liter, sekarang 3 liter buat sebulan gak habis. Bawang merah juga, dulu tiap minggu beli 1/2 kg, berarti 1 bulan bisa 2 kg bawang merah...kalo sekarang cukup 1 kg buat 1 bulan masih sisa banyak, padahal masaknya yha itu-itu saja hehe. Kalo penggunaan listrik tetep, gak ada perubahan.

Yang paling berasa adalah pulsa telponn huhhuu T.T, udah terbiasa nelpon gratis, internet gratis, sekarang jadi berasaaaaa banget fyiuhh. Ini masih menjadi PR buat saya yang tidak bisa menahan hasrat internetan baik di HP maupun leptop. Tapi so far kondisi keuangan keluarga kami baik-baik saja :D Ternyata ketakutan saya selama ini tidak terbukti! saya kira kalau pendapatan berkurang, itu akan berpengaruh pada keluarga kami. Ternyata mau pendapatan dari 2 orang atau 1 orang, hasilnya sama saja, uang saya juga segini-segini aja :D itu tergantung bagaimana kita mengaturnya sih. Rejeki itu rahasia Allah, kadang malah datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Memang kalo gak mengalami sendiri seperti ini kadang belum percaya ^_^



_PercetakanNegara2GangKopra3No.20_

17 comments:

wishbeukhti said...

mantabbbbb.....
gw suka gaya loe hehehe :D

inspiratif!
semangattt!

Dianekawhy said...

Wah asyik yaaaa
btw mengatur keuangan dengan metode pos amplop sudah aku terapkan juga sejak punya anak 1. Memang sangat efektif, walo kadang2 ada kalanya sedikit bandel pengen beli ini itu. Tapi paling tidak pengeluaran 1 bulan sudah bisa ditakar. Kasarannya semepet2nya masih aman uang buat makan hari2 ... hehehe

Juminten said...

Woooohh... Aku malah hampir nggak pernah tahu harga belanjaan sehari-hari. Pokoknya merasa butuh, beli, bayar total di kasir. Udah. :|

Kayaknya harus diubah, nih... :P

chefwannabe said...

aku nunut gaekno amplop koyok nggonanmuuuu...

Keke Purnama said...

sipp.. tetep semangaaattt... ~,~

Anonymous said...

Dan anda akan selalu di sana ketika si kecil tumbuh......dan itu gak bisa dituker dengan apapun

Dita said...

pembantuku juga lek masak sebulan entek lengo 5 liter... weleh weleh...

Farida purnami said...

He..he ketahuan pas rajin nyatat ya.. Aku juga sama. Soal cukup apa..bener banget..tergantung cara pandang..

Anonymous said...

Terharuuu...
tetap semangat, mba..!!

Catatan Kecil Mama Nathan ... said...

saking hemate ojo sampe pelit yo wkwkwkwk

siska | davarashop said...

ah kamu ... jadi bikin ngiler netes netes ..

dan kamu menabung waktu-waktu terindah bersama dinda dengan suku bunga paling tinggi di bank manapun...

agustri said...

halo dindut...:)

Manda La Mendol said...

duh gaji ane cuman 5 koma, kalo dah tanggal 5 ane koma....!!! wis alamat nggesek terus.

Tapi biasanya hemat di satu pos, boros di pos lain, nah kayaknya boros buat internetan yaaaaa...hehheehe

Anie said...

baru sempet blogwalkin nech..

hmmm... msh mikir2.. kiro2 aku iso cukup jg gak yo misale aku resign??

nadine's mom said...

wahahahah ... saking lamanya ga nge blog ... perasaan waktu itu kamu baru mau nikah.
pas balik ngeblog kamu udah ppunya anak ...congrats yah saaay *telat banget deegh*

btw, aku juga baru aja bulan kemarin resign dr kerjaan. santai aja .. rejeki itu dr Allah. dijalanin aja :)

wku said...

strategi amplopnya perlu ditiru... salut, jadi ibu rumah tangga saya rasa lebih mulia dari apapun, rejeki pasti ndak akan hilang... btw long time no see.. haha

edratna said...

Jadi ingat jaman dulu..pakai amplop-amplop seperti itu. Dan setelah masuk ke amplop-amplop itu, tak ada lagi sisa.

Jadi memang mesti hati-hati..lama-lama bisa kok mengatasinya.