Monday, December 13, 2010

Resign

Hari ini, tepat sebulan saya menjadi babu ratu di rumah. Yha, tepatnya per tgl 8 November 2010 saya sudah tidak ngantor di Pabrik Panci lagi. Beratttt buangettt rasanya :( saya sampek speechless, gak bisa ngomong. Pengennya nangis mulu :(( Sebenernya bukan ending yang seperti ini yang saya impi-impikan sejak dulu, apalagi baru 6 bulan saya lulus kuliah, saya pengen keluar dari pabrik panci itu karena 2 alasan, yang pertama karena saya telah mendapat pekerjaan baru di tempat lain yang lebih bagus, yang kedua saya sudah punya usaha lain di rumah. Tetapi kehidupan berkata lain, saya terpaksa resign, mendadak pula. Ada rasa gak terima, sedih buangettt, apalagi banyak cita-cita yang belum terwujud.

Ceritanya bermula dari si asisten yang minta pulang mendadak, karena mau ngurus cerai. shock lah saya. selama ini, setelah 13 bulan tinggal seatap, kami tidak tahu kalau ternyata dia dah nikah. Dan sekarang bilang minta pulang, gak mau balik lagi dan mo ngurus cerai. Opo gak rontok rasane awakku pada waktu itu :( Bingung, shock, pengen marah, pengen nangis, tapi aku tahan, huhhh rasanya gak enak buangett pokoknya, merusak suasana hati di akhir cuti. Dulu saya dah pernah bilang kalo mo resign gak boleh mendadak, biar saya ada waktu buat nyari penggantinya. Tapi ini ??? mendadak gini ??? trus yang jagain Dinda(15bulan) siapa ntar? Kalutt....

Malam harinya saya diskusikan dengan suami, suami saya lebih bisa mikir jernih daripada saya. otak saya rasanya buntu, sumpek, udah gak bisa mikir, intinya saya masih belum bisa menerima kondisi yang seperti ini :( Mungkin bagi sebagian besar teman-teman, pergantian asisten adalah hal biasa. Toh bisa nyari lagi. Tapi hal ini luar biasa bagi saya, karena kondisi saya tidak sama dengan teman-teman semua. Ibu dah gak mungkin jagain, saya masih punya 3 adik yang masih sekolah dan musti diurus. Ibu mertua dah sakit2an, kasihan kalo dimintai tolong jagain Dinda. cari lagi juga belum tentu dapet cepet, yg resign ini aja nyari dari umur kandungan 5 bulan sampek dinda umur 2 bulan baru dapet. Kalopun dah dapet belum tentu juga cocok, ngajarin lagi, ngawasin lagi...Lhaaaa yang ngawasin ini yang gak ada. Kalo yang dulu saya sempet ngajarin + ngawasin soalnya masih cuti melahirkan, lha kalo sekarang ??? pokoknya rasanya semua jalan buntu :(

Suami saya memberikan 3 pilihan:
1. Dinda diasuh ibu saya di Bojonegoro
2. Dinda diasuh oleh tetangga sekitar kontrakan
3. Saya resign
Pilihan yang sulit bagi saya, semua pilihan rasanya pahit :( Pilihan 1 rasanya tidak mungkin, sehari tidak ketemu dinda rasanya udah gak karu2an, apalagi terpisah jarak yang jauh ??? pilihan 2 saya juga gak rela. Pilihan 3 ?? yaAlloh rasanyaaaa.... hancur berkeping-keping :(

Setelah mikir lamaaaaaaa..... akhirnya diputuskan saya resign, meskipun sepertinya saya mengambil keputusan itu dengan setengah hati. Saya curhat kesana kemari, banyak juga yang memberi solusi, saran ini itu. Tapi saya sudah tidak butuh saran dan solusi, semua sudah kami pikirkan, dan kondisi saya tidak sama dengan teman-teman yang saya curhati. Sebenernya saya hanya butuh support, dukungan atas keputusan saya untuk resign, itu saja.

Akhirnya saya mencari dukungan dari dalam diri saya sendiri, bahwa keputusan resign ini adalah yang terbaik. Ibu macam apa saya ini jika sampai menelantarkan anak? Toh saya kerja selama 6 thn 4 bulan juga gini-gini aja, tidak ada perubahan. Kuliah juga dah kelar. Suasana kantor juga lagi tak nyaman. Dari dulu juga suami saya membebaskan saya, mo di rumah aja atau tetap bekerja, toh hidup dari gaji suami saya Alhamdulillah cukup. Apa sih yang saya cari ? cita-cita? ah dengan resign cita-cita itu tidak akan luntur, saya berusaha meyakinkan diri bahwa masih banyak jalan asal saya mau. Sepertinya ini memang saat yang tepat.

Semua akan mudah dan dimudahkan jika waktunya telah tiba. Semoga memang ini yang terbaik untuk saya dan keluarga untuk saat ini. Semoga saya bisa menjadi ibu dan istri yang baik dan lebih baik lagi, amin.


8 Desember 2010, Percetakan Negara II Gang Kopra 3 No. 20, Jakarta Pusat.

12 comments:

anung irawati said...

PERTAMAX :D

postingan iki sing tak enten2i teko blog'e samean mbak :D

opo'o kok samean sampe resign???

ate takon langsung ga enak n wedi :D

soale sejauh aku kenal n ngerti samean, resign adalah hal yang mungkin akan masih lama sekali akan dilakukan mengingat juga baru kemaren juga ya kita wisuda bareng :D

pikirku samean sik ate nglamar nang perusahaan idaman samean biyen, sing kebetulan kok yo pas lagi buka lowongan qiqiqi...

trus mari iku mesti sik pengen S2
iyo kan mbak :D

tapi keputusan resign untuk jadi FTM adalah hal yang terhebat menurutku karena aku sendiri belum tentu berani untuk melakukannya

salut mbak
dungako aku ben iso nyusul sisan yaaa

Manda La Mendol said...

Hmm...dilematis bangets ya.
Tapi soal anak nggak main-main, apalagi umur segitu. Mesti diawasi, timbang nanti gethub kalo ada apa-apa.

Vink's, wis pokoke saiki memikirkan langkah ke depan, membuka usaha di rumah sambil mengawasi anak.

mikow said...

wah selamet ya ping, memilih mengurus anak dari pada berkarir, ga akan nyesel seumur hidup deh

d said...

keputusan yang berat ya vink.. Tapi apapun keputusannya, semoga itu yang terbaik..

Juminten said...

Duh, kok gitu ya PRT nya? :(
Memang waktu diterima bekerja ga minta foto copy KTP, mbak?
Dari sana kan bisa kelihatan dia sudah menikah atau belum.

edratna said...

Ini problem wanita karir... pembantu mendadak pulang. Walau sudah berjanji, bahkan hitam di atas putih, mereka tak pernah memikirkan orang lain..sebetulnya Vink, inilah sifat kelas pekerja di Indonesia.

Mungkin Vivink menenangkan diri dulu, sambil memikirkan strategi lanjutan. Dan jika nanti bekerja di luar rumah, memang harus punya back up....ini juga tak mudah, karena biaya tinggi. Dan terus terang, biaya untuk garis belakang ini memang tinggi, bahkan saat awal bekerja, 30 dari gajiku untuk biaya mereka, ini hanya agar saya bisa berkarir dengan tenang.

Back up juga bisa dari suami, ibu, mertua (yang sayangnya saya melahirkan sudah tak punya ibu mertua, dan ibuku sudah sakit2an...jadi saya dulu murni hanya berdua dengan suami saja).
Tapi yang penting nikmatilah momong anak, mungkin ada hikmah nya....siapa tahu bisa bekerja di rumah, atau kerja yang tak full time.

Keke Purnama said...

Salutttt... heibaaddd... tidak semua wanita sepertimu.. mampu dan sanggup mengorbankan "cita-cita" demi anak..

Insya Allah.. pahalanya surga bune.. kau tak sendiri.. berperang melawan idealisme sungguh bukan hal mudah.. tapi mempersiapkan anak untuk menjadi seseorang yang kita harapkan juga sungguh bukan main main..

Apapun pilihanmu.. apapun profesimu.. nikmatilah.. dan jalanilah dengan ikhlas.. insya Allah akan membawa barakah dan ketenangan..

So.. welcome to the club.. ~,~ *tenang wae Ving.. kerjaan di rumah jauuuhh.. jauuuhh.. lebih buanyaaakkk.. dari kerjaan kantor.. bahkan bsa tanpa jeda.. hehehe.. :P

Evi said...

jadi ngono tho critane, ga brani nanya langsung.
tapi suatu pilihan yang tepat, doain suatu saat aku ngikuti jejakmu.

YOGI MARSAHALA said...

Blog dan artikelnya bagus, komentar juga ya di web blog saya www.when-who-what.com

Siska N said...

*muach dan peluk dulu deh ..

Biarpun udah tahu ceritanya, tapi membaca ulang cerita ini aq tetep standing applaus loh buat kamu.

Keputusan yang sangatt berat, tapi kamu berani memutuskannya .. Hebat say..

Btw kenapa banyak juga yg g berani nanya langsung ke kamu ya say hihihihih

wishbeukhti said...

terharu aku ving, baca blogmu...
sebenernya kasusku sama denganmu... sejak ramadhan kemarin sampai sekarang aku durung oleh pembantu... :(

bingung, mo marah dll...
ada yg nawarin pembantu, tapi gak ada yang sreg...

akhirnya untuk kebaikan jangka panjang, sepertinya harus sedikit bersabar dulu, semoga semuanya nanti berjalan sesuai yang kami harapkan...
amiiin....

tetap semangatttt....
kau hebat ving! :)

ica puspita said...

Salam kenal ya mbak, baru pertamakali mampir sini nih :)