Thursday, May 10, 2012

Pencairan Dana Jamsostek

Disclaimer : Tulisan ini lumayan agak panjang, mungkin tidak penting juga bagi sebagian orang, jadi sebelum Anda bosan, lebih baik segera tinggalkan blog ini, dan blogwalkinglah ke blog-blog yang lain. Saya tidak bertanggungjawab kalau mata anda pedas dan sepet akibat membaca curhatan saya ini. Kalau Anda tetap memaksa untuk membacanya ya sudah siapkan minuman dan cemilan ^_^
----------------------------------------------------------------------
Sejak resign dari pabrik panci, saya selalu mengingatkan ke juragan untuk mengantarkan saya ngurus jamsostek. Tetapi yha begitu itu juragan, tiap ditagih jawabannya ntar ntar ntar. Fyiuhh, ya udah akhirnya saya diemin aja, sampek kemaren pas inget kalo bulan depan, KTP saya expired. Saya tanyain ke juragan kapan mo ngurus surat domisili ke Pak RT? katanya ntar ntar ntar. Males dong saya. Sekitar 3 hari'an saya diemin juragan karena gak segera ke Pak RT juga.


Singkat cerita, juragan sudah dapet nih surat domisilinya, udah ditanda tangan pak RT ama pak RW, yang menyatakan saya bener-bener warga sini, soalnya dari hasil gugling, kalo KTP masih KTP daerah harus pakai surat domisili. Saya juga sudah gugling syarat-syarat pencairan jamsostek. Dari sekian banyak blog atau web yang saya baca, hampir 90% mengatakan bahwa mengurus pencairan jamsostek itu gampang dan gak pakai ribet asal persyaratan sudah lengkap.

Ok lah, setelah syarat-syaratnya lengkap, Juragan cuti sehari untuk ngurus jamsostek, karena gak hanya punya saya, tapi juga jamsostek juragan rencananya juga mo dicairin. Rabu, 9 Mei 2012 jam 8:30 kami berangkat dari rumah. Nyampe jamsostek Cilandak sekitar pukul 9:30. Dan Whhootttttt, kami mendapat antrian nomor 87 & 88, sedangkan saat kami datang itu baru antrian nomor 30'an. Ya sudah dari pada salah-salahan dengan juragan lebih baik saya mengisi FORM yang dikasih Pak Security, namanya FORM 5, kita disuruh ngisi data kita. Sementara saya ngisi form, juragan momong dinda yang REWEL fyiuhhh, dia maunya lari-larian kesana kemari trus berdiri di depan loket tempat orang ngurus jamsosteknya fyiuhhh, jadi pusat perhatian orang-orang, karena anak-anak kecil yg lain tuh diem, anteng, gak kayak dinda *elap kringet* *pasang muka tembok*

Oh yha, syarat-syarat pencairan Dana Jamsostek:
1. kartu jamsostek asli + fotokopi
2. fotokopi Kartu Keluarga/KK (aslinya dibawa)
3. fotokopi KTP (aslinya dibawa)
4. fotokopi surat referensi kerja (aslinya di bawa)
5. Mengisi Form 5 (dapet dari kantor jamsostek)
6. Fotokopi rekening Bank (jika ingin ditransfer)

Juragan membaca pengumuman yang ditempel di pintu, kalau antrian nomor 1-70 itu dilayani sampe jam 12, 70 ke atas akan dilayani setelah istirahat siang. Fyiuhhh. Kata Pak Satpam antrian kami sekitar jam 1 siang hhuuhuuu, padahal saat itu masih jam 9:45. Di kantor jamsostek Sistem antrian sudah rapi, orang-orangnya juga teratur, tapi hanya 2 loket yang buka, jadi bisa dibayangkan kalo 1 orang 5-10menit, tinggal mengalikan aja. Tapi masih mendinglah antrian nomer 87, sempet ketemu orang di parkiran, nomor antriannya 107 :D
Sementara menunggu, yhawes maen-maen di kantin belakang, juragan ngopi, dinda main-main di bawah pohon kresen, saya mati gaya -_-"

Jam 11:30 kami masuk ke gedungnya, nunggu sampek jam 12:05 akhirnya nomor saya dipanggil juga, deg-degan, takut ada masalah. Dan ternyata benar pemirsa, ada masalah :(( huaaaaaaaa huhuuu .
Jadi gini ceritanya saya dulu kerja di perush A (2004-2006) dan perush B(2006-2010), itu perusahaan outsourcing gitu, penempatannya di Pabrik Panci. Nahhh pas keluar dari perusahaan B, itu administrasinya lumayan rapi, lumayan enak, banyak kenalan, kantornya juga mudah dijangkau, di Kwitang sana, jadi pas keluar langsung dapet semua hak-hak saya, termasuk surat referensi ini. Nahhh pas peralihan dari perush A ke perush B ini dulunya gak jelas, saya gak dapet apa-apa dari perush A, termasuk surat referensi kerja yang sekarang jadi masalah itu, dan masalahnya lagi, saya belum pernah menginjakkan kaki saya di kantor perusahaan A ini, dulu ada seperti kantor perwakilan gitu di pabrik panci, setelah peralihan itu, gak tau deh, lenyap gitu aja kantornya :(( Yang jadi masalah lagi, itu jamsostek saya waktu masih jadi karyawan perush A, saya teruskan waktu saya jadi karyawan perush B, otomatis itu saldo jadi 1, dan gak bisa diambil tanpa surat referensi dari kedua perusahaan tersebut. Nahh kalo yang surat reff dari perush B dah dapet, yang perush A belum dapet. Karena itulah sodara sodara, dana saya tidak bisa dicairkan :((

CS : mbak, mana surat reff dari perush A
a : lohh, pake yha mbak? katanya reff dari perusahaan yang terakhir aja udah cukup
CS : gak bisa mbak. ya udah mbak minta surat reff dulu aja di perush A, nanti balik lg ke sini langsung ke saya, gak usah antri lagi
a : itu aja gak bisa yha mbak? (*masih ngeyel)
CS : maaf gak bisa mbak, di sini gak dipersulit kok, asal syarat2nya lengkap
CS : mbak ke pak A aja, ini alamat kantornya (*mbak CS nya malah lebih ngerti)
a : ok mbak, makasih

Setelah saya selesai, giliran nomor antrian 88, nomornya juragan. syarat-syaratnya udah lengkap, jadi cepet selesai, "Nanti ditransfer dalam 5-7 hari kerja yha Pak, kalo dalam waktu 7 hari belum ada kabar, hubungi no telp ini"

Tanpa pikir panjang, kami langsung menuju ke alamat yang dikasih mbak CS nya, Bintaro sektor 9. Yang mana pulak ituu. Juragan juga gak tahu di mana itu, nanti tanya-tanya aja katanya. Ok lah, dari Cilandak jam 12:30. Jam-jam istirahat, muacetttt nyaaaaa puoolllll, udah gitu panas buangetttt, kasian dinda :( untungnya tertidur dia. Kami lewat pondok indah trus ke kiri, trus ke kanan, trus ke kiri lagi lewat tanah kusir, trus ke kanannnnnnnnnnnn terus. udah jauhhhhh tapi kok gak ada tanda-tanda sektor-sektor. Setelah jalan lumayan lama, akhirnya ketemu plang "Sektor 1", MasyaAllohhh, berarti harus nglewatin 8 plang sektor lagi. Bismillah, modal nekat.

Jalan teruss dan lurusss aja ngikuti jalan, lohh kok masih sektor 3 :(( kapan nyampeknya iniiiiii. Jalan lagi luruuuuuusssssss, singkat cerita akhirnya nyampek jg di sektor 9, kemudian nyari-nyari gedungnya. Setelah ketemu itu gedung ada di sebelah kanan, jadi harus muter dulu.Gedungnya eksklusif buangettt, di pelatarannya dan trotoar banyak mondar mandir orang dengan seragam yang sama. Pas mau masuk, motor kami dicegat pak satpam dengan helm putih, kalo motor gak boleh masuk, katanya parkirannya penuh (*padahal itu parkiran masih luasss), nyebelin deh pokoknya.

S:ada yang bisa saya bantu Pak?
j:ini parkirannya mana yha?
s:maaf pak, parkirannya penuh, bapak parkir di sebrang sana aja (nunjuk lahan kosong di sebrang)
s:ada keperluan apa pak?
j:ini istri saya mau ngurus surat referensi
s:owhh kalo gitu istri bapak aja yang masuk, bapak dan anak bapak gak boleh masuk

Nyebelin buangettt kannn ?? Padahal parkirannya masih luas buangettttt..... Akhirnya juragan parkir motor di SPBU deket-deket situ. Saya berjalan kira-kira jaraknya 2 gedung lah, kemudian dicegat sama Satpam yang tadi
s:maaf mbak, ini kan kawasan perkantoran, masak pake sendal, mbak pulang dulu aja, ganti sepatu
a: *muntab, muleh buathukmu, yho nek omahku cedhak, iki depok-binatro sektor 9, sing nggenah ae*
a:rumah saya jauh pak, gak mungkin pulang kl hanya untuk ganti sepatu
s:kalo gitu mbak gak boleh masuk. mbak coba pinjem sepatu aja ama mbak-mbak yang lewat itu
a: *saya muntab, pengen marah, saya langsung balik kanan, menuju arah SPBU, sambil mencoba mengikhlaskan uang jamsostek saya* udahlah gak ada harapan...

ini saya dalam kondisi kepanasan, kelaperan, kecapekan, lelah lahir batin luar biasa.kemudian ada satpam yang manggil-manggil saya. Ternyata saya dikasih pinjeman sepatu wanita, gitu kek dari tadi, bikin sebel aja nih satpam-satpamnya. Setelah ganti sepatu saya dihadang lagi oleh satpam, ditanyain ada keperluan apa, mo bertemu siapa, setelah melewati 2 satpam, saya dihadang lagi oleh satpam depan pintu masuk gedung, tas digeledah, setelah masuk gedung dihadang satpam lagi, Masyaallohhhhh pengamanannya kayak istana presiden aja huhhh. Baru akhirnya bertemu dengan 3 resepsionis yang cantik-cantik dan ramah-ramah, Alhamdulillah, akhirnya ketemu orang baik juga. Setelah ganti KTP dengan id card visitor, saya langsung menuju ke lantai 4. Oh yha, sepatu wanita yang saya pakai itu kebesaran dan jelekkkk buangettt jadi saya gak nyaman memakainya, dibetah-betahin, bentar ini. Setelah keluar dari lift ketemu satpam lagi, kemudian saya ditunjukkan tempat orang yang saya tuju, bapak A. Setelah masuk ruangan yang terdiri dari kubikel-kubikel itu, ternyata bapak A sedang istirahat,setelah menunggu lumayan lamaaaa, kemudian saya dibantu oleh bapak B. Setelah di cek, data-data saya ada semua, tapi masalahnya pengeluaran surat referensi kerja itu dilakukan setiap hari jumat, jadi saya disuruh pulang, jumat disuruh balik lagi. MasyaAllohhhh, susahnyaaaaaaaaa... Kemudian saya bilang ke Pak B, kalo saya gak ada waktu lagi, waktu saya hanya hari ini saja, kemudian Pak B memberi selembar kertas, saya disuruh ke Pak X di lantai 1.

Dari lantai 4 saya meluncur ke lantai 1, saya langsung masuk ruangan kaca yang dalamnya terdiri dari kubikel-kubikel dan ada meja panjang untuk service atau melayani karyawan OS yang sedang mengurus sesuatu. Saya langsung menuju meja Pak X yang juteknya MasyaAlloh, saya aja kalah.
a:maaf Pak, dengan Pak X
X:iyha saya, ada keperluan apa?
a:saya dari pak A lantai 4, kemudian menghadap pak B, kemudian disuruh ke sini untuk surat referensi kerja
X:disini mengeluarkan surat reff tiap hari jumat mbak, mbak isi data2nya aja dulu, nanti jumat balik lagi kesini
(*whottttttttttttt)
a:maaf pak, saya hanya bisa hari ini, minta tolong banget Pak, gak bisa yha dikeluarkan hari ini?
X:maaf mbak, gak bisa, liat nih kerjaan saya, banyak banget, ini yang minta surat reff juga banyak, antri. apalagi mbak baru datang, yha ikut antri juga mbak, yang saya urus kan gak punya mbak aja
X:emang kapan keluar kerja?
a:2006
X:trus selama ini kemana aja? saya kan gak ngurus surat reff punya mbak aja
(*pengennnnn bangettttt nonjok orang ini, tahannn tahannnn saya masih butuh orang ini, dibaik-baikin aja)
a:maaf Pak, urusan saya juga gak hanya ngurusin surat reff aja (*pengen marah tp saya tahan)
a:gak bisa hari ini Pak? saya besok udah harus keluar kota, saya kerja di luar kota (*bohong)
X:yha gak bisa mbakk, mbak tau kan prosedurnya? hari jumat yha hari jumat.
a:please Pak, ini penting, saya butuh hari ini
X:mbak, tadi kan saya sudah bilang gak bisa, yha gak bisa.atau kalo mbak mau, ok nanti jam 6 sore balik lg kesini
(*whottttttttttttt)
orangnya berpaling dari saya dan berusaha menghindari kontak mata dengan saya, kemudian bersenda gurau dengan teman-temannya yang lain, sssshiiiiiiiitttttttttttt... katanya sibuk dan banyak kerjaan???

Saya antara nyerah dan pantang menyerah, fifty fifty, kok yha susah banget sih, toh data-data saya udah lengkap ada semua di sistemnya situ, udah ada templatenya, tinggal print aja fyiuhh. kalo saya gak beresin hari ini juga, bakal gak diurus-urus lagi. Bulan depan KTP mati, kalo mo ngurus ribet juga karena di luar kota, Juragan susah cuti, meeeting meeting terus, kalo saya urus sendiri susah wira wirinya, trus dinda ama siapa? jadi saya bertekad saya selesaikan hari itu juga. Rasanya sia-sia perjuangan melewati semua pengamanan di depan tadi, kalo saya keluar tanpa surat refferensi.

Saya masih mondar-mandir di sekitar ruangan itu, telp-telponan ama juragan.
j:gak bisa yha? cobak usaha lagi, deketin lagi orangnya, ngomong baik2
a:*^&%^%^ *udah males njelasin, udah BT tingkat dewa, juragan juga gak ngerti usaha saya kayak gimana? udah melas-melas juga gak dikasih pun*

Setiap orang yang lewat, yang berseragam saya todong, saya mintain tolong dan ujung-ujungnya gak bisa semua, wajah saya udah melasssssssssss gitu, antara pengen marah, kecapekan dan pasrah.

Saya bersandar di tembok deket pintu keluar, pasrah, sambil ngliatin orang yang lalu lalang melewati saya. Sambil berdoa, semoga masih ada orang baik di kantor ini.

Setelah menunggu lamaaaaa...Alhamdulillah doa saya terjawab, ada mbak-mbak yang tadi saya lihat tempat duduknya di sebelah Pak X, sepertinya mau keluar ruangan kemudian menghampiri saya.

m : ada yang bisa saya bantu mbak? sedang menunggu siapa?
a : ini mbak, saya mo minta surat reff dari sini, tapi gak ada yang bisa bantu, dengan alasan surat reff keluar tiap hari jumat, kan saya gak tahu mbak, kalo tahu ya mending saya kesini hari jumat, ini saya kan udah jauh-jauh kesini, waktu saya hanya hari ini karena saya udah kerja di luar kota (*maaf mbak saya bohong)
m : owhh, mari mbak, silahkan duduk
a : *menuju ke kursi di depan mbak yang tadi*
m : yang ini yha mbak? *sambil nunjuk fotokopi KTP dan kartu jamsostek yang tergeletak di meja Pak X*
a : iyha mbak
m : *mbak nya ngetik-ngetik, nyari data saya, ketemu, print, nyari atasannya buat tanda tangan, memfotokopinya, kemudian melipat yang asli dalam amplop, kemudian diserahkan kepada saya*
m : ini mbak, ini bisa buat ngurus jamsostek, cobak dicek lagi, ada yang bisa saya bantu lagi?
a : makasih mbak, udah bener, makasih banyak. maaf mbak, dengan mbak siapa? *mengulurkan tangan*
m : dengan mbak R (*tersenyum)
a : alhamdulillah, makasih banyak mbak

Dalam hati saya berdoa, semoga orang-orang yang mempersulit saya tadi, dipersulit juga dalam urusannya, dan buat Mbak R, terimakasih banyak, semoga jika mbak R ada urusan, semoga dimudahkan dan dilancarkan, aamiin.

Legaaaaaaaaaaaaaa sekali, saya melihat Pak X yang jutek, yang sok sibuk, yang sok penting, sambil ngomong dalam hati "nihhhhh dapett nihhhh, orang baik InsyaAllah ketemunya ama orang baik" hihihii...

Tuker ID card untuk mengambil KTP saya, keluar gedung digeledah lagi tas saya, balikin sepatu ke satpam, trus melenggang keluar sambil nyuekin satpamnya, sambil nyeret-nyeret sendal jepit saya untuk ngejek satpamnya hahaha :)) *tertawa setan*

Setelah ketemu juragan di SPBU, kami langsung meluncur ke tempat fotokopi, sambil beli es teh, panasnyaaaaaaa MasyaAllohhhh. Bermacet-macetan lagi, lewat Pondok Indah, akhirnya jam 3 lebih, nyampek ke kantor jamsostek Cilandak. Setelah menyusun ulang dokumen-dokumennya, saya langsung ke loket 3, tempat mbak CS yang tadi.

CS : udah mbak?
a : udah, ini mbak *sambil menyerahkan dokumen*
CS : susah yha mbak?
a : perjuangan mbak
CS : iyha emang kebanyakan dari perusahaan A ini agak bermasalah, saya banyak menemui masalah yang serupa dengan mbak, makanya saya hafal
a : pantessssssss
CS : ini mbak yha, nanti dalam waktu 5-7hari kerja kalo belum ditransfer hubungi no telp ini
a : ok mbak makasih

*sambil mbatin, lohhh kok dokumen-dokumen saya yang asli gak dicek yha, surat domisili juga gak di cek, KK saya hanya fotokopian semua, juga gak dicek. Halah-halahhh, ancen pelayanannya gak standart, fyiuhhhh...

fyi, perusahaan A ini perusahaan penyedia jasa tenaga kerja outsorcing khususnya satpam, cleaning service, petugas parkir, dan administrasi, ya ya, kalau Anda beredar di sekitar gedung-gedung perkantoran atau mall-mall yang ada di Jakarta, kemudian ada pertugas cleaning service atau petugas parkir pakai seragam kotak-kotak biru, nahhh ituu dahhh ada logo perusahaan di saku kirinya, nahhh itu dah yang saya maksud dengan perusahaan A, sedangkan saya masuk dalam area Administrasi, mungkin dikiranya saya seperti kebanyakan tenaga kerja disitu, makanya saya dipandang sebelah mata fyiuhh.

Pelajaran hari ini:
1. Sebelum mengurus pencairan dana jamsostek, sebaiknya anda ke kantor jamsostek terdekat untuk minta Form 5 ini ke security. Jadi anda punya waktu luang untuk mengisi form di rumah.
2. Siapkan syarat-syarat dokumennya

1. kartu jamsostek asli + fotokopi
2. fotokopi Kartu Keluarga/KK (aslinya dibawa)
3. fotokopi KTP (aslinya dibawa)
4. fotokopi surat referensi kerja (aslinya di bawa)
5. Mengisi Form 5 (dapet dari kantor jamsostek)
6. Fotokopi rekening Bank (jika ingin ditransfer)



4. Misal anda mencairkan dana jamsostek di jakarta sedangkan KTP anda masih KTP daerah, minta surat domisili ke pak RT dan Pak RW, just in case, buat jaga-jaga
3. Pastikan surat reff dari perusahaan Anda sudah lengkap, terutama bagi yang meneruskan jamsostek dari perusahaan sebelumnya
4. Jika Anda pindah perusahaan, lebih baik membuat kartu jamsostek yang baru, jangan meneruskan, karena akan ribet nanti, kecuali Anda sudah punya surat reffnya. sedangkan kebanyakan kasus mereka tidak memiliki surat reff atau memang perusahaannya tidak mau mengeluarkan surat reff.
5. kalau mengurus sesuatu di kantor-kantor yang birokrasinya rumit, sebisa mungkin berpakaian rapi dan bersepatu, jangan kayak saya, pake pakaian seadanya, celana jeans dan sendal jepit :D

6. Selalu sedia makanan dan minuman di tas.

Pada dasarnya mengurus Pencairan dana Jamsostek itu mudah, asaaaaaallllllll persyaratannya sudah lengkap. Alhamdulillah udah beres semua, legaaaaaaaaaaaa bangett, sekarang tinggal menunggu sms banking dari 3355, semoga segera ditransfer, aamiin ^_^

27 comments:

elydevi said...

wakakakakak sandal jepit tenan??? tak kiro sendal jepit sing model2 piye ngunu kek :P

Juminten said...

Haha... Aku beneran baca dari awal sampe habis, loh. XD Gila jg ya perjuangannya dlm mencari surat referensi. ;P

Kebetulan aku kan baru mau pindah kerja. Trus pas di perusahaan baru ditanya, Jamsostek nya mau dilanjutkan aja atau nggak. Waktu itu kupilih melanjutkan karena memang dr kantor lama jg dapat surat referensi sih.

Wah, baru tau dr blog ini kalo ngurus pencairannya itu butuh surat reff dr kantor lama jg, ya. :D disimpen baik2 kalo gitu surat referensinya.

Keke Purnama said...

masya Allah.. sendalmuu.. pantesan dicegat satpam.. =))

Pinkina said...

@elydevi :poto itu hanya ilustrasi, sebenere yho sendal jepit, tp sendal jepit rodok apik lah, ireng ngunu :D
@nilla : iyha nil, jangan sampe ilang itu surat referensinya, bisa repot nanti :D
@ike : qiqiqiqiqi.....sendal jepit iku wes mendarah daging je, nyuaammaannnn :D

Arip said...

Beneran capek bacanya, habis aqua segelas plus nasi ikan patin... :)
Eh ternyata rumahmu satu komplek ama bosku ya, blok agak depan yang ada warungnya.

ichaawe said...

hehehe ... dulu aku jg paling gemar dan merasa nyaman kemana2 pakai sendal jepit.

Tp akhirnya sesuatu menimpaku, yg mengharuskanku untuk sadar akan pentingnya 'pencitraan' .. tsah bahasanya SBY banget :P

Novy said...

Aku dulu modal pake email kantor suami buat minta surat keterangan berhenti bekerja, kalo pake emailku sendiri pasti entah kapan dapetnya :D

Aku dl jg ribet mb, apalagi di sini cm perwakilan, cabangny di Pontianak, hampir sebulan keknya baru cair :D

Ely Meyer said...

sudah lama ndak lihat sandal jepit :)

Raffaell said...

Ulet, bisa mendeskripsikan semua itu. Cukup kagum karena mau melakukan hal yang sederhana tapi perintilanya banyak. ya itu tadi. Ulet.

@ichaawe said...

kok belum update juga vink. ayo update..cerita2 tentang hari milad :D ... hari ini ultahkan???

Met milad yaaaaa ... semoga selalu dikucuri berkah dalam hidup oleh Allah SWT. Aamiin

Pinkina said...

@arip : namanya siapa bosnya? siapa tahu kenal hehe
@mb icha : qiqiqiiqiqi.....sendal jepit emang paling nyaman yha mbak :D belum sadar2 juga nih saya masih seneng make sendal jepit :))
@novy : hhiihiihii....ini cepet kok mbak, seminggu dah cair :D
@bu ely meyer : mau dikirimin bu ? :D *kidding*
@Raffaell : ini bukan ulet, tp karena lg butuh duit :D
@mb icha : iyha mbak, aamiin, makasih :D

Nieke,, said...

surat referensinya gak bisa diurus dari sejak mau resign mba? Aku kok dulu kayanya gitu ya. Jadi gak lama setelah ngajuin resign, aku langsung minta dibuatkan reff nya *eh tapi beda perusahaan mungkin beda kebijakan ya*

Pinkina said...

@nieke : iyha harusnya begitu resign lgsg dapet surat referensi.
tp di tempatku kerja dulu, kan orangnya buanyakkkkk, jadi modelnya tuh kolektif gitu, nahhhh pas resign peralihan dari perusahaan A ke perusahaan B itu gak dikasih apa2, gak jelas pokoknya :D

Manda La Mendol said...

ya allah berat bangets ya perjuangannya. Tapi ini tips bagus nih. Soalnya kartu jamsostek-ku ilang. Btw, cair berapa ratus juta?????

agustri said...

isih eling aq pas mencairkan hasil keringatku di pabrik panci warna kuning. olehe cukup lah gawe mangan. alhamdulillah gak ruwet2.

Rengga Permana said...

CUT CUT CUT !!!
Salah judul ini. Harusnya "Pencarian Surat Reff"

Haha...
Suwun infone Vink. Rencanane minggu ngarep arep mencairkan dana Jamsostek e Nyonya. Btw, iku iso di semua Kantor Jamsostek kan? :D

edratna said...

Ya ampun...syukurlah akhirnya beres..
Btw, kalau seperti itu, bukannya kantormu yang ngurus ya....
Soalnya saya tak tahu menahu urusan Jamsostek ini, tapi saat mau pensiun saya dapat langsung, sudah diurus sama kantor...

Aturan paling bawah memang betul...bawa makanan dan minuman, kalau saya ditambah bawa buku untuk dibaca.

Susnadi said...

Salam Kenal... Itu cerminan birokrasi di negara ini, masih banyak oknum yang pnya prinsip "KALAU MASIH BISA DIPERSULIT KENAPA HARUS DIBIKIN MUDAH?"

endik sangar said...

Jamsosteke ra cair cair po piye nganti si bu istiqaroh ra apdet bloge

ebeSS said...

bablasna hiatus rong taun huwenaaaak lho pink . . he3 :P

Dee Mazhry said...

Senin lalu saya baru ke Jamsostek di Gedung Menara Mulia, Jakarta. Awalnya lancar sih, tapi ternyata data saya kurang 1 yaitu foto kopi akte lahir atau ijasah. Yah terpaksa balik lagi deh minggu depan sekalian ambil dananya. Untung pas resign dulu baik-baik dan kantor juga baik kasih surat referensi. Thx sharingnya, Mba Vi. Lumayan ngakak juga. Untung pas kesana saya pakai sepatu kets :p

Noni said...

Hahahhah....bener2 niih...ngakak

Anonymous said...

ky nya aq tau perusahaan apa..
dan bener org yg mempersulit mbak td, skr d persulit sm adik saya selaku hrd outsourch di suatu perusahaan besar.org trsebut prnh menjadi bos adik saya sewaktu adik saya jd cleaning service.dan tahu benar kelakuan org trsebut..

M. HASAN BASRI said...

iss ?

Anonymous said...

Ini saya baca dari awal sampe akhir, ceritanya ngenes tapi lucu. Saya gugling memang niatan mau cairkan dana jamsostek, trus salah satunya ketemu blog ini.
Soal referensi, kasus saya agak unik, di mana awalnya bekerja di perusahaan A dengan kartu jamsostek A, kemudian pindah ke perusahaan B masih dengan kartu jamsostek A (meneruskan), terakhir saya balik lagi ke perusahaan A dengan kartu jamsostek B. Nah, yang mau saya cairkan ini yang jamsostek A. Referensi dari perusahaan B masih ada, masalahnya referensi dari perusahaan A yang udah gk ada. Mau minta referensi rada kagok juga, secara sekarang saya masih aktif di perusahaan A

Anonymous said...

Lucu true story,, bikin ngakak bacanya sampai kepingkal.

Memang perjuangan untuk mendapatkan hak kayaknya Sulit. dan banyak rintangan.

tapi dari crita Mbak vivink, menginspirasi saya bahwa perjuangan jangan cepat berakhir, kejarlah sampai Dapat. Karena juga menyangkut hak keluarga.

Semoga Mbak Vivink dimudahkan dalam urusan2 dikemudian hari..




E. Hermaone said...

kalo sekarang (2013) kira2 batas waktu pencairan brpa tahun brpa bulan dr mulai terdaftar di jamsostek.
tau gak yaa..?

thrim's