Friday, December 28, 2007

Ibu

Aku "Bu, aku koyoke gak isok muleh, mas gak libur"
Aku "Yok opo nek ibuk ae sing mrene kr adik2"
Aku "Engko kan aku libur dadi isok tak kancani sedinoan"
Aku "bla bla bla bla"

Kutelp ibukku dengan perasaan yang meluap2, senang, kl boleh jujur aku pengeennn sekali dikunjungi ibukku di perantauan ini. Wajar saja, sejak lulus SMP(1999) dan memutuskan untuk melanjutkan studi di kota Malang, kemudian hijrah ke Batam dan selanjutnya terdampar di Jakarta seperti sekarang ini di sini, ibuk menjengukku, hanya sekali waktu acara kelulusan di Malang. Selama 7 thn merantau, yha hanya sekali itu, dan itupun cuman sebentar. Ibuku orang rumahan, yha di rumah terus, bukan wanita karier, bukan pula orang yang suka/sering bepergian. Beliau ibu rumah tangga biasa yang mengasuh 5 orang anak.

Masih terekam jelas dibenakku waktu beliau nyampek di tempat kostku di Malang "walah sekolahmu kok adohmen ndukk, ngene iki aku mbayangno nek awakmu pas muleh trus balik dewean, numpak bis, owalah kok nelongso men anakku wedok", wajar saja beliau seperti itu, naik bis dari depan rumah sampek depan kostku di malang bisa ditempuh dalam waktu 7 sampe 8 jam. Aku senang, ternyata diam2 beliau mengkhawatirkanku.

Telp'pun jarang, bisa dibilang hampir tidak pernah, kl gak aku yg nelp, yha beliau ini gak nelp. Aku tahu, hal itu bukan berarti beliau gak sayang atau gak inget ama aku , tetapi karena telp rumah sering diblok ama Telkom karena nunggak bayar tagihan. Alhamdulillah sekarang udah ada hape adikku, jadi kalo beliau pengen ngobrol tinggal minta tolong adikku buat sms ke aku, kemudian aku akan menelponnya.

Meski setiap balik ke perantauan ibuk cuman mengantarku sampek depan rumah, tidak seperti bapak yang sampek ke stasiun bahkan menunggu sampe kereta berangkat, tetapi aku sadar dan ingat betul bahwa beliau selalu mengantarku ke sekolah dari TK sampek beliau hamil tua (adikku) waktu aku kelas 3 SD dengan sepeda unta tuwa satu2nya, sebelum kemudian aku dibelikan sepeda dan berangkat ke sekolah sendiri.

Ibukku tidak pernah memberi ucapan selamat ulang tahun kepada anak2nya, tetapi ibu tidak lupa setiap wetonan-ku ibukku selalu membelanjakan sedikit uangnya hanya sekedar untuk membuat bubur merah-putih atau nasi kuning beberapa piring. kalo aku tanya "gawe opo seh buk ngunu kuwi, mbuak2 duit ae" ibu "yho ndungo toh nduk, kanggo awakmu, ben slamet ganok opo2", duhhh ibukku.

Masih aku ingat nasehatnya waktu aku mo nikah, malam hari sebelum aku duduk di pelaminan "sing manut yho kr masmu, ojok njaluk opo2 sing macem2, sing rukun, nek enek opo2 yho dirundingno bla bla bla", aku hanya diam mendengarkan semua nasehatnya yang mulia.

Terdengar suara ibu diseberang, dengan gemetar, aku tahu benar beliau menjawabku sambil menangis "Bukane ibuk gak pengen dolan nang jakarta, yho pengen nduk, tapi piye maneh, dulure repot mosok ibuk lungo2 nglencer, kan yho gak pantes, dititipi anake bulikmu 3, paklekmu di gowo nang RS Dr. Sutomo Suroboyo, nang RS Bojonegoro wes gak ngatasi, dungakno pak lekmu ndang waras yho Nduk, kapan2 mesti tak tilik Jakarta kok" (*pak lekku sakit Ginjal, sedang dirawat di RS Dr. Sutomo Surabaya dan sekarang lagi menunggu jadwal untuk cuci darah, jadi ibukku harus ngasuh 6 anak mulai dr umur 1 thn sampe 3 SMP, yaitu adikku 3 dan anaknya bulekku 3) ..

Tanpa komando air mataku pun deras mengalir berjatuhan, Ya Alloh betapa egoisnya aku. ya Alloh sungguh mulia ibukku ini, mampu mengesampingkan kepentingan dan keinginannya sendiri. Ampuni Aku ya Alloh, yang mengira ibukku gak peduli lg sama aku.

"Ibu, Terimakasih atas do'a2mu yang gak pernah putus sepanjang malam untukku. Ibu, maafkan anakmu yang belum bisa membahagiakanmu. Semoga Allah selalu memberikan kebahagiaan dan kedamaian yang belum bisa kupersembahkan untukmu, Maafkan aku, liburan panjang kali ini aku gak pulang, tentu engkau sudah tahu.."

Selamat hari Ibu, i luv u and i miss u mom.


Jl. Pedurenan masjid 2 No. 49 Karet Kuningan Jaksel
21 Desember 2007 15:48

8 comments:

DenaDena said...

ibu memang tiada duanya. aku kok melu mbrabak nduk.. salam buat ibu..
kapan kowe dadi ibu?

DenaDena said...

Masih aku ingat nasehatnya waktu aku mo nikah, malam hari sebelum aku duduk di pelaminan "sing manut yho kr masmu, ojok njaluk opo2 sing macem2..

kowe kok gak mengikuti nasehat ibumu nduk :D

dianekawhy said...

Ving,
postingannya haru banget
aku juga ikutan mbrabak ...
Inget sama Ibu di rumah :(

Semoga Ibu2 kita selalu diberi kesehatan dan keselamatan yaaaa

kw said...

setiap simbok emang begitu...
tapi aku kok tetap enggan pulang ya sekarang...

Dita said...

mama... i love you...

mikow said...

Jadi kangen ibuku yg nun jauh disana.. :(

Pacul Cicipilah said...

omahmu ndik kono melok kebanjiran ora ving?

siska said...

jadi inget ibuku juga.
hmmm....