Tuesday, August 12, 2008

Dear Maling Yang Terhormat

Dear Maling yang terhormat,
Sampeyan harusnya bangga bisa membuat saya dan suami saya shock kemarin sore itu (11 Agustus 2008 15:00 WIB), karena sampeyan berhasil dengan sukses membobol rumah kontrakan saya dan membawa kabur 2 barang yang menurut kami berharga. Anda ini sebenernya siapa?

Dear Maling yang terhormat,
Kenapa yang sampeyan bawa kok cuman sedikit? waktunya gak cukup yha ??? yha iyhalah masak yha iyha dong...Kaget yha seharusnya jam segitu gak ada orang, ternyata ada suami saya di rumah? iyha, suami saya kerja setengah hari karena gak enak badan, maka beliau ijin untuk pulang. Suami saya itu sudah menyalakan notebook sebelumnya, dan menyiapkan segala sesuatunya buat kerja di rumah dengan cara ngremote pc di kantor. Lha kok tiba2 laper, keluarlah suami saya ke Ambasador, beli makan, itu sekitar jam 14'an, lha kok baliknya sekitar jam 14:30'an notebook beserta chargernya sudah lenyap, hanya kabel USB Extended dan mousenya yang sampeyan tinggal. Beliau langsung nelp saya, yang waktu itu masih di Pabrik panci "Dhek ada berita buruk, notebooknya ilang" "ha ? ilang? sampeyan dimana?" "aku dirumah, tadi ijin pulang, tak tinggal makan, kok notebooknya ilang" jelas aku shock, selama ini aku gak pernah yang namanya kehilangan barang, tapi aku coba menenangkan diri "apa aja yang di curi?" "notebook thok sih", tiba2 pikiranku langsung tertuju pada cincin kawin kami, "coba cek cincin kawin" (sepasang red.) "Dhek, kari wadahe thok, hilang juga" hiks, saya langsung nyegat taksi dan pulang. Takutnya sampeyan ngobrak-abrik lemari kecil saya juga.

Dear Maling yang terhormat,
Sampeyan pasti sudah mengintai rumah kontrakan saya beberapa hari ini yha? terbukti kerja sampeyan kok rapi sekali,tahu kapan rumah kosong, pintu rumah pun kamu kunci lagi dan lubang kuncinya pun masih rapi gak ada kerusakan sama sekali. Kok yha sampeyan tahu, kalo saya nyimpen cincin itu di laci lemari ?

Dear Maling yang terhormat,
Tapi saya senang, sampeyan cukup bodoh. Ato emang waktu yang sempit?? cobak kalo sampeyan mau jeli sedikit, dideket lemari pakaian itu ada lemari kecil buat nyimpen buku2 kuliah saya, nahhh disitu ada uang cash beberapa juta gak sampeyan ambil sekalian. Cobak yha kalau sampeyan ambil, pasti sampeyan bisa bancakan buat orang sekampung, selebihnya bisa buat modal usaha biar gak jadi maling lagi hehehe...iyha maling, itu uang simpenan saya sendiriii, yang belum saya tabung ke bank, suami saya sudah sering mengingatkan saya agar buat rekening baru tapi saya nya yang bandel. Di situ juga ada surat2 berharga loh, Anda bodoh sekali, cobak sampeyan ambil surat2 motor itu, kan ada Tiger nganggur tuh, kuncinya nancep pula kok gak sampeyan ambil? ato badan Anda terlalu kecil yha jadi gak kuat bawa motornya hehehe....Coba kalo sampeyan bawa karung yang gedhe, masih banyak loh yang bisa diangkut, tapi mungkin sampeyan cuman bawa tas kecil aja yha ??? jadi yang muat cuman notebook ama cincin.

Dear Maling yang terhormat,
Saya juga senang sampeyan bodoh gak ngambil modem singular dan globe surfer milik kantor suami saya yang kebetulan ada di rumah ?? mungkin karena bungkusan kresek bulukan yha jadi sampeyan gak tau hehehe...sekarang saya kasih tahu, tadi saya browsing, ternyata kedua barang tersebut, kalau digabungkan, harganya lebih mahal dari sepasang cincin kawin saya itu loh. Untungnya lagi camdig dan hardisk external yang kemarin baru beli biasanya bergeletakan di depan, kok yha ndilalah hari itu pas saya bawa ke kantor, karena terhitung baru yha saya lagi seneng2nya ama kedua benda tsb. Coba kalo gak saya bawa, pasti sudah sampeyan bawa yha, karena bentuknya mungil2 dan pasti masuk ke tas sampeyan. Oh yha, hape samsung suami saya kok gak sampeyan ambil, kan gak dibawa waktu itu?? apa ? gak laku ?? saya akui deh, dalam hal ini sampeyan pinter, hape suami saya itu meski udah dibuang ditengah jalan juga gak bakal ada yang ngambil, jadul gitu loh. Hehe tapi maaf yha maling, sampeyan ndak bakal nemuin barang2 yang kelewatan untuk diambil, karena barang2 dan uang sudah kami amankan. Jadi kalo sampeyan berkunjung ke rumah kami lagi, hanya ada beberapa barang aja yang menurut kami kurang berharga, mungkin tinggal 2 rak novel dan komik yang kami rasa itu berharga. Ato paling gak bawa truk lah, jadi biar keangkut semua gitu..

Dear Maling yang terhormat,
Saya tahu saya jarang memakai cincin kawin itu, karena emang dari kecil saya kurang nyaman memakai perhiasan. Tapi daripada ngendon di laci, yha lebih baik sampeyan pake dulu lah, siapa tahu emang sampeyan lagi butuh biaya buat Istri sampeyan yang sedang sekarat mungkin ??? ato buat operasi kulitnya sampeyan karena panuan seluruh badan??? yha walaupun gak mahal, tapi cincin itu punya nilai historis yang gak bisa dibeli dengan uang, saya masih ingat pertama kali suami saya menyematkan di jarimanis tangan kanan saya dihari pernikahan kami. Notebook-nya juga gak gitu mahal kok, paling cuman ada beberapa data2 kerjaan suami saya yang kerja siang dan malam. Tapi selain itu semua, yang paling penting Allah masih melimpahkan keselamatan pada suami saya.

Dear Maling yang terhormat,
Saya juga jadi kehilangan teman kalo insomnia. Biasanya saya suka bermain2 dengan notebook itu di atas kasur sambil ngeblog, ngegame, ato iseng browsing2. Sekarang jadi gak bisa lagi, mo internetan gimana, pc bulukan ini network cardnya udah soak, jadi gak bisa konek. Mo ngetik ini aja saya harus kedepan, di pc yang ada di samping tivi. Tapi sudahlah, saya dan suami sudah mencoba mengikhlaskan itu semua, meskipun saya pribadi gak ikhlas sampeyan mengambil cincin kawin saya itu. Tapi yha saya kembalikan lagi, mungkin itu rejeki sampeyan yang dilewatkan melalui kami...Lain kali kalo sampeyan butuh uang, langsung aja kemari, tentunya dengan permisi, mungkin Allah sudah mengganti rejeki yang sampeyan ambil dengan sesuatu yang lebih berarti sehingga kami bisa berbagi lagi...

note:
Bukan maksud saya untuk menyombongkan harta saya yang gak seberapa, saya di sini cuman bermaksud mengingatkan kepada anda semua agar lebih hati2 meninggalkan barang2 berharga anda selama kerja.



Salam hangat dari korban pencurian,

-Viving Linda dan Joko P. S.-



PedurenanMasjid2No49Kuningan,12Agustus08,2:49pagi,waktu saya insomnia [lagi]

29 comments:

Rengga said...

ae komik e gak digowo pisan yo Ving :)
nek butuh penitipan komik monggo digowo nnag kontrakanku, kamar komikku sek iso nampung 2 rak komik + novelmu :)
Lain kali ati2, ket biyen kok barnag e pating kleler, untung ae mas Joko koyoke primpen :D

Dita said...

Ya alloh... syerem bangett.. ndi Pedurenan ono maling di siang bolong.. hiks. Sing dicolong cincin kawin maneh, Laptop.. hiks... Semoga tidak ada kejadian seperti itu lagi yo Ving.. Amin..., aku dadi kepikiran omah iki.., semoga semua baik-baik saja.. Amin...

daroel said...

Heheheh OK deh mb vivink nanti saya ambil barang2 yang mb kasih tahu.. di deket lemari kan.!! sep dah.. (maling mode ON)
NB : yang sabar y.. cobaan pengantin baru, baru setahun maksudnya xxixixixi!! mungkin akan ada rejeki yang datang setelah cobaan ini amin..!!

darwinfamily said...

Nduk, Alhamdulillah masih diberi keselamatan yah...
Mungkin sedikit teguran dari Allah untuk lebih banyak beramal :)
okey...

.: ewenk said...

Sabar yo Mbak Viving and Mas Joko. Pasti ada hikmahnya. Minimal kalau ada yang ngingetin untuk menyimpan di tempat yang aman cepet2 dilakukan :P
Mugo2 4JJ1 memberikan yang lebih dari yang hilang.

mikow said...

deket rumahmu itu byk org2 nongkrong ping?

Aestetika F. said...

aduh vink, tks juga sudah diingetin, turut prihatin juga, moga diganti yg lebih baik...

cincin kawinku besok tak pake aja ah, sepasang masih utuh ditempatnya, karna semua nya males pake cincin hehehe..

iman brotoseno said...

Nanti diganti sama Gusti Allah kok..

anung irawati said...

haduhhh...kok serem se mbak :-SS
sak ngertiku daerah omahe samean iku rame deh...akeh warung2 ngunu kan yo...berarti pak maling yang terhormat'e emang wis apal banget daerah kunu...dadi kepikiran omah pisan iki :-s opo maneh ngko bengi sik dewean ning omah...hiksss...

bowieWorlds said...

waduhhh.... harus pake kunci kapal selem tuh rumah ... tapi tadi di telp masih prengesan trus mau ke bank .. tanam uang di lemari kecil itu yahh, yo wis , selalu ada pembelajaran dari setiap kejadian yg menimpa ....Insya Allah ada rezeki yg berlimpah jika kita iklhlas menerima semua kejadian ..amien

siska said...

Ya Allah ... seremmm .. dadi kepikiran kontrakan .. opo maneh foto lemari mu yang di acak acak persis buangett ma d rumah ..
lak nyimpen barang yo gak primpen maneh ki .. huhuu

mata said...

ikhlaskan saja jeung. namanya juga musibah. toh juga pasti ada hikmahnya. sabar deh :)

Evi said...

sabar Mba.... :)

saya yakin Allah akan memberikan yang lebih lagi buat Mba Viving dan Mas Joko.

dianekawhy said...

Ikut prihatin ya Dek ...
Sabar, insyaAllha diganti yang lebih baik. Zaman sekarang banyak orang nekat. Alhamdulillah Mas Joko dan vivink masih diberi keselamatan. Sabar yaa

kw said...

ikhlaskan, pasti akan dapat ganti yang lebih baik. amin

CIAO ITALIA! said...

kemalingan.

ya amplop.

sorry to hear it.


salam kenal
Gama
CIAO ITALIA
unmacchiato.blogspot.com

kenny said...

turut prihatin, malinge arep ngelamar wong kali sing penting malah cincin kawine.

sluman slumun slamet said...

sabar... kabeh wis kegaris karo sing Kuasa...
urip sakdermo ngelakoni.
mugi Gusti paring karaharjan dumateng panjenengan kekalih.

Keke Purnama said...

Astaghfirullah.. yg sabar yo Ving.. smoga dikasih ganti yang lebih baek.. Trims juga dah ngingetin kita2 untuk lebih hati hati.. jadi kepikiran rumah juga nih.. Smoga Allah menjaga kita semua, amin.. :)

mantan kyai said...

wah malingnya layak ikut program 100 buku tuh ... doyan baca malingnya yah :D

Madam Voisin said...

Hmm.. ikut prihatin juga yaa.. lain kali lebih hati2.. jaman begini susah cari uang, apalagi deket2 lebarn pasti banyak yg nekad :-( Yg sabarr yaaa...

maruria said...

ikut priatin yo mbakyu. Lha cincin kawin ko ga dipake malah disimpen kie piye?
Ya sudahlah..atimu kuwi jembar pisan, dadi ikhlasno wae. Yakin deh..ntar juga dapet gantinya yang lebih baik lagi dari Gusti Allah. Amiin...
Laph yu mbakyu....

djoko said...

weleh, Maling kurang ajar tenan ki

Fitra said...

Ikhlas ya Bu....insyaAllah ada gantinya...adakalanya ketika Gusti Allah pengen kasih sesuatu kita harus diuji dulu.....

Aku pernah ngalami yg kurang lebih sama, cuma kalo kita ketipu bukan kemalingan...InsyaAllah ada gantinya....

http://sweetvanila.wordpress.com/2007/03/

Darojatun said...

maaf mbak, say bukan maling. pas mbaca judulnya ma isinya perasaan kek yang baca malingnya.


sebanarnya itu laptop ama cincin kawin itu udah rejeki si maling, cuma si maling nggak sabar, pake cara yang harap dapatnya. padahal ya memang sudah bakalan jadi rejeki dia.

Tukang Nggunem said...

Weleh...baru di sini saya nemu maling terhormat, setelah di pilem robinhut tentusaja, hehehe...
Semoga sampeyan sekeluarga diberi kesabaran dan ketabahan, harta dunia itu cuma titipan dari Gusti Alloh aja kok, yakinlah kalo sampeyan mengiklaskan nanti bakal dapet yang lebih...
kok malah dadi khotbah jum'at aku nang kene ya...hahaha

hanny said...

aduh, mbak... miris bacanya...

Arip said...

Bener juga malingnya pinter, ngambilnya yang mudah dijual. Ntar kalo lebaran & mudik rumahnya digendong aja aah.

dul said...

bukannya daerah PedMas rame yah, saya sering lewat situ tuh. apa vivink gak dikenal ama tetangga (no offense)