Monday, November 30, 2009

Namanya Ina

Namanya Ina, lengkapnya Ina Rodhatul Hidayah. Umurnya 21 thn, lulusan Mts( Madrasah Tsanawiyah). Dia anak pertama dari 5 bersaudara, yg semuanya adalah perempuan. Diantara saudara2nya, dia yang paling tinggi pendidikannya, adik2nya cuman sampai SD saja, dan bekerja jadi penjaga toko. Dia tinggal di desa yang bertetanggaan ama desaku. Bapaknya petani, ibunya jadi ibu rumah tangga biasa. Waktu di kampung kerjaan sehari-harinya cuman bersih2 rumah dan bersih2 kandang sapi. Katanya cuman 1 ekor sapi itu harta yang paling berharga bagi keluarganya.

Udah 2 bulan ini Ina ikut denganku. Awalnya sih sejak aku hamil 7 bulan aku dah pesen seorang asisten ke orangtuaku. Kata Ibuku cari asisten jaman sekarang itu susah. Apalagi sejak di desaku ada pabrik rokok Sampoerna, para wanita di kampung lebih tertarik jadi buruh linting rokok daripada jadi PRT(Pembantu Rumah Tangga).

Ramadhan kemaren kesempatan bapak bertemu dengan banyak penumpang mudik yg turun di stasiun tempat bapak bekerja. Tiap ada penumpang turun ditanyain, punya temen yg mau kerja jadi PRT gak? sampai akhirnya ketemu Mbak Ina ini. Begitu ceritanya...

Dia diantarkan ke rumah ortuku oleh bapaknya, kemudian bapakku yg mengantarnya sampai ke kontrakanku di Jakarta ini. Pertama kali dateng aku tanyain "Bisa masak gak? pernah ngasuh bayi gak?", dan jawaban kedua2nya adalah "Enggak", dia gak bisa masak dan gak pernah ngasuh bayi. Aku yg waktu itu masih dalam pengaruh babyblues langsung telp ke ibukku, marah2 dan nangis "ini gimana? aku minta yg bisa ngasuh bayi, masak, lha kok ini gak bisa apa2 dibawa kesini, masih kecil pulak, bla bla bla" marah nangis marah nangis...kata ibukku cari pembantu aja dah susah, apalagi ditambah kriteria2 seperti yang aku inginkan, jelas tambah susah, aku disuruh sabar dan ngajari dia, toh sebulan ini aku masih cuti katanya. Whottttt ??????? Ngajari dari Nol ????? denger aja rasanya aku dah gak sanggup, tiap hari kerja, kerjaanku nelp suami, nangis, "pokoknya aku resign pokoknya aku resign, pembantu ini dipulangin saja, dia gak bisa apa2 bla bla bla"

Sedikit demi sedikit, aku luluh juga ama nasehat suamiku, ama kata2 suamiku yang selalu menenangkan aku, thanks my luv.Akhirnya....yha...aku ajarin dia dari nol. Mulai dari ngidupin dan matiin kompor gas, masak nasi pake magicom, nyalain mesin cuci, cara nyetrika, gimana mandiin bayi, ngganti popok/celananya, cara ngasih ASIP. Dalam setiap ngasih pelajaran itu aku harus extra sabar (*tau sendiri kan, aku ini disuruh sabar aja susah, apalagi ini butuh yg extra...fyiuhh nguempeeetttt wes) dan ngasih tau berulang-ulang.Aku harus ngasih tau berulang2 kalo bumbunya tumis/oseng itu bawang merah&putih, cabe dan tomat. fyiuhh...memang dia gak pinter2 amat. Tak jarang juga apa yg dia lakukan jauh dari apa yg aku instruksikan, jadi aku harus bener2 bersabarrrrrrr. Kalo dipikir2 yhaaa...kalo dia pinter, mungkin gak di rumahku ini tempatnya.

Kerjaan hariannya selama aku kerja, pagi hari membantu aku masak, trus nyalain mesin cuci include njemur cucian, ngrawat dinda. udah itu aja. kalo Wikend, aku yg pegang Dinda, gak wikend aja sih pokoknya kalo aku di rumah aku yang pegang Dinda. Sabtu dia nyetrika. Minggu bisa leyeh2. enak toh? nyapu, ngepel, bersih2 rumah ??? ahhh itu sih nomor kesekianratuslah, bagiku yg penting dia bisa handle Dinda dulu aja selama aku kerja, masalah kebersihan rumah urusan belakangan. kalo dia longgar tanpa aku suruh dia nyapu2 sendiri, dan bagiku itu gak masalah.

Dia gaptek. Nyalain tv gak bisa, apalagi pakai hape. ada bagusnya juga, jadi dia gak mainan hp aja kalo kerja. Oh yha, Kadang aku bingung menjawab pertanyaan2nya, pernah suatu ketika aku lg bikin susu Dencow yg coklat bubuk dia tanya gini "kalo susu bendera(mungkin yg dimaksud yg kental manis), itu dari susu sapi, kalo yg bubuk kayak gitu dari susu apa mbak ??"(dia manggil aku Mbak, tapi manggil suamiku dg sebutan Ayahnya Dinda). Dia juga ngeyel kalo sakit tipes = sakit kurang darah, makanya dia minta dibelikan sangobion karena pernah sakit tipes :D, dan ketika aku jelaskan kalo tipes itu sakit pencernaan krn makanan yg gak bersih, dia ngeyel pada pendiriannya tsb, yhaweslah aku ngalah dan dia kubelikan 1 strip sangobion :D

Apa yang aku makan itu pula yg dia makan. sering juga dia bilang gini "seumur2 baru kali ini aku makan sayuran kayak gini", padahal itu cuman tumis brokoli atau capcay yang kadang beli di warung tenda :D Kalo dibeliin es kacang merah, diminum es sirupnya aja, kacang merahnya gak dimakan, padahal kacangnya itu yg mahal :D dan banyak kejadian yg lain tentang makanan. Pokoknya yg dia tahu hanya sayur lodeh, tempe, tahu dan ikan asin, karena itu menu sehari2nya di kampung.

Alhamdulillah masa-masa berat pembelajarannya sudah terlewati (*salut deh ama yang gonta ganti PRT, berarti bolak balik ngajarin), paling gak sekarang dia dah bisa bikin tumis kangkung, sayur bening bayem, goreng tempe dan bikin telor ceplok ato dadar, untuk masakan yg laen, biar aku aja yg masak, gakpapa, toh itu bukan tugas utamanya dia. Tugas utamanya dia yha njaga si Dinda kalo saya dan suami kerja.

Mengingat susahnya cari PRT, semoga dia betah di Jakarta ini. Meskipun dia lugu dan awalnya gak bisa apa2, paling gak aku lebih beruntung, dan bersyukur bisa ngajari dia dari nol, sehingga membentuk pola seperti yang aku inginkan. Fyiuhhh gak terasa, hari ini dia menerima gaji kedua dariku , yang katanya mau digunakan untuk membantu orang tuanya dikampung, sambil mengucap "matursuwun".


Ket poto:
Dinda lagi mainan di bouncer dengan background mbak Ina lagi marut kelapa.


-PercetakanNegara2GangKopra3No.20JoharBaru,25112009-

11 comments:

hedi said...

umak moto dinda atau PRT sih? :P

Keke Purnama said...

heh.. iku marut klopo to.. kirain lagi ngalamun.. :D

dianekawhy said...

moga mb ina betah ... bawa berkah buat viving dan keluarga juga buat keluarganya sendiri

lusie said...

Tak kirain meh cerita koncone dinda, atau ponakan, atau sejenisnya lah. Eh ternyata jauh banget...hihihihi potone rada ga nyambung :D

Novikris said...

Aku juga ngalamin kok vink.. mbak nya Rafa malah baru lulus smp, jd abis lahiran serasa punya 2 anak.. Alhamdulillah salah satu hikmahnya selesai cumil BB kembali normal setelah naik 19kg pas hamil hehehe..

Erma said...

iya mbak, marut kelapanya kok ngeliatin ke depan. Apa ndak takut keparut itu kelapa nya?

Moes Jum said...

mbok yao si Ina iku diajari nge-blog .... hehehe

elly.s said...

saluuut atas kesabaranmu..
yah aq juga dulu ngalaminnya..trmasuk gonta ganti PRT..
sayang aq lupa motoinnya satu persatu..kalo nggak pasti penuh dinding rumahku ituh...

Manda La Mendol said...

yamoga-moga si Ina setelah kerja di Viving pulang kampung sudah jadi juragan sapi :)

Ndoro Seten said...

kabare ina saniki pripun?

rental mobil murah said...

bagus sekali namanya