Friday, March 19, 2010

Cek Struk Belanja Anda

Jadi ceritanya gini, mengingat dan menimbang 2 pasang sepatu saya udah pada jebol dan mbrodhol, maka kemaren diputuskan untuk beli sepatu di M*t*h*r* Dept. Store, 2 biji. Dari sekian banyak model, yha cuman 2 itu yg cocok. Setelah diliat harganya dan diliat diskonnya, yang satunya 109.000 (diskon 20%) satunya lagi 159.000. OK berarti saya harus membayar 87.200 + 159.000 = 246.200

Setelah dicoba-coba, setelah diliat-liat, manteb deh pergi ke kasir. Setelah di total, harganya 276.200 rupiah. Saya masih santai saja, masih belum ngeh kalo harganya gak sesuai. Untungnya saya mempunyai kebiasaan baik, yaitu selalu nge-cek struk belanja di depan kasir agak menyingkir dikit. Saya baru sadar kalo ada kejanggalan, sepatu yang harganya 159ribu kok jadi 189ribu yha ?? apa tadi saya salah lihat harga sepatunya ??. Kemudian saya liat harga di box sepatunya + harga yang nempel di sepatunya. Dua-duanya menunjukkan harga 159ribu.

Saya berjalan menuju kasir, komplain, "Mbak, ini harganya yg bener berapa yha ?? di box sepatu dan disepatunya sekian sekian, di struk kok sekian..bla bla bla", "sebentar yha Bu..", diambil alihlah sepatu + struk yang saya pegang tadi. Kemudian mbak kasir itu melaporkan kejadian tersebut pada bosnya yang kalo diliat dari tampangnya orangnya setengah tuwa, dengan dahi berkerut karena kebanyakan mikir mungkin, dan wajah sedikit jutek dan galak (/*mirip aku wes).

"Ini harga baru mbak, yang bener yang di struk belanja", ibu tadi bicara kepadaku dengan wajah juteknya.
"tapi kan yang saya liat pertama kali harga di sepatunya bu, mana saya tahu kalo itu dah naik harganya?", bela saya dengan nada komplain
"Gimana sih ini anak-anak, dari kemaren disuruh nempel harga, gak ditempel2, masalah deh" ibuk ini nggremeng dewe...
"Wooiiii, yang Nevada 1 baris itu tarik semua, itu sudah pakai harga baru, gimana sihh", teriak ibu itu pada anak buahnya..

"Gimana mbak, ini harga baru, yha ini sudah benar, atau mau cancel aja ??", ibu itu ngomong seenaknya, tanpa mikirin kepuasan pelanggannya...
"lhooo...kan saya sudah beli sepatu itu bu, kenapa mesti dibatalin? dan saya juga sudah bayar, saya kan cuma mau konfirmasi harga, saya gak mau dibohongin aja bu, masa di sepatu ama di struk harganya gak sama, penipuan itu namanya", saya mulai seballlll, sudah hampir jam 9 malam, pelayanannya sangat lelet.

Sepertinya ibu itu bingung gimana caranya mengurangi harganya bagi transaksi yang sudah terrecord (mungkin lho yhaaa), soalnya ibu itu bolak balik ngitung2 pake kalkulator + mencet2 keyboard, sambil agak dibanting2 gitu dengan nada marah-marah..

"ya sudah ini saya diskon saja, jadi cash back 30ribu", nada ibu itu kesal. Saya ambil uangnya dan berlalu dari hadapan ibu itu, diiringi senyum manis mbak kasir huehuehue.... Alhamdulillah, dapet uang 30 rebu. Sebenernya bukan masalah uang 30rebunya, tapi kalo misalnya ada 10 pembeli yang gak ngeh dengan struk belanjaannya dan mengalami hal serupa dengan saya, apa gak nyugihno wong sugih itu namanya ??

Ternyata kebiasaan saya memeriksa struk belanja membawa hasil, meskipun kadang juga sudah bener sih, tetep aja struk belanja itu perlu diperiksa lagi sebelum kita meninggalkan kasir (termasuk memeriksa uang kembalian) :D Anda punya pengalaman yang sama seperti saya ???


_D Building 2nd floor, DM , 19032010_

11 comments:

ninied said...

hihihihi, kalo aku bukan pengalaman beda harganya yg sama..
tapi baru beli sepatu barunkalo sepatu lama udah jebol dan bener-bener ga bisa dipake lagi, hehehehe

kenny said...

aku pernah, beli alpukat..mosok 2 alpukat seharga rm 100 lbh!!(hampir 300 rb boo)
biasanya gak ngecek jg, tp kali itu ketahuan banget jumlahnya lha wong blonjo ecek2 kog sampe segitu. tak cek ternyata harga alpukat sing mlese..:D
Tapi untungnya pramuniaga sini lumayan gak juthek..ngurus sambil senyum, minta maaf (sampe supervisornya).
Klo udah gitu yaaa jadi hilang gondhuknya.

siska said...

waaaah apalagi kalo selisih harganya bisa sampe 100ribu yah? keki beratz!

Dian said...

Alo...salam kenal dari Malang ya
Harusnya memang kao belanja rajin2 cek struck saat masih berada di tempat cuma kadang kebayakan gak sempat apalagi kalo belanja bulanan di supermareket, aku bulan kemarin belanja bulanan di supermarket gak aku cek struknya ternyata besoknya aku baru cek strucknya banyak di di scan dobel barangnya, bangkrut aku, pantesan aku miir koq belanjaku abis banyak nya ya waktu bayar hiks..hiks..hiks...yang ada nyesel deh

Manda La Mendol said...

Aku paling jarang chek harga, wis bingung ndang nggolek mangan aee...

my kitchen said...

bagooos..aq sering ketepu..tp nyadarnya dirumah atoo..minggu2 depannya setelah iseng2 ngecek2 struk belanja...waaa...

arip said...

hadoh aku gak pernah ngecek xtruk belanja, moga2 aja aman... :D

Pengalaman yang bagus tuh, moga2 aja selanjutnya gak males ngecek struk belanja

Qori Dekil Degil said...

hahaha. podo plek.
nek diskonan kudu diitung dulu jatuhnya brapa.
trus dikasir bayar dengan uang semendekati pas mungkin.
salam

bahtiar said...

"apa gak nyugihno wong sugih itu namanya ??"

dadi kelingan ukoro "nguyahi segoro"

:)

Evi said...

tapi kebiasaan nyimpen struk ini sering di ledek ama suami, katanya "Udah dibayar, bakal balik lagi..."

mama-nathan said...

Jeng, lha nek blonjo bulanan, opo mbok cek siji" struke? aku nyerah lek iku