Friday, July 09, 2010

Nursing Strike Karena Sariawan



Berawal di hari Minggu tanggal 27 Juni 2010, Dinda agak ogah-ogahan nenen ke saya, padahal biasanya kalo wikend tiba, dia selalu nempel sama saya, sampe pernah saya sebut lintah dada, saking nempelnya. Tapi kali ini aneh, dia gak mau, ok lah, saya pikir dia masih kenyang. Malam harinya dia juga gak mau nenen sama saya, udah saya bujuk2 tetap tidak mau, saya mulai curiga. Saya cek bibirnya, ohh ada sariawan 1 biji di bibir bawah. sepertinya habis kegigit. ok lah, saya maklumi.

Sekitar Senin pagi dini hari, seperti biasa dia setengah sadar nyari-nyari nenen, setelah nenen bentar dia nangis kenceng, sepertinya kesakitan, ya sudah, begadanglah hari itu saya dan ayahnya dinda, gendong2 dia dan ngasih minum air putih pake sedotan, dan masih pake nangis-nangis...fyiuhhh...

Senin paginya saya cek itu mulutnya, MasyaAlloh, itu mulut kok penuh sariawan dan bercak2-bercak putih jamur (yang awalnya saya pikir cuma sisa sisa ASI), ada yang berdarah lagi, duhhh sedih dong saya, saya yang sariawan sebiji aja perihnya minta ampun apalagi ini seluruh mulut :( pantes dia gak mau nenen. Saya ambil kasa yang saya celup ke air hangat, kemudian saya bersihkan mulut dan lidahnya, dan yang putih-putih itu gak bersih-bersih, tetep nempel, ternyata jamur, waktu saya bersihin juga ada yang berdarah :( maafin ibu dek, emang ibu kurang rajin bersihin mulut adek, ibu bersihinnya waktu lidah adek dah keliatan putih2 aja :(( *pelajaran berharga nih..

Meskipun sariawan, alhamdulillah Dinda tetep mau makan, gak ada masalah, tetep lahap dengan MPASI(Makanan Pendamping ASI) masakan saya. yang jadi masalah dia gak mau nenen ke saya, sedih banget rasanya. Selama saya kerja dia masih mau mik ASIP pake dot, cuma gak sebanyak biasanya hanya 200 ml, biasanya selama saya kerja dia habis 600'an ml.

Kalo waktu tidur malam tiba, itu saatnya adegan sinetron diantara saya dan Dinda. Adegan nangis-nangisan. Dinda nangis karena pengen nenen ke saya tapi dia berasa sakit, jadinya dia nangis guling-guling gak jelas, nangisnya kencenggg bangettt, pake keluar air mata yang menyedihkan gitu huuhuu :(( menyayat hati deh pokoknya. Sedangkan saya panik dan gak sabar, memaksa dia untuk mau nenen ke saya, sambil nangis-nangis juga tentunya, kenapa ni anak gak mau nenen saya, saya merasa seakan-akan saya gak beguna, seakan-akan dia gak butuh saya, seakan-akan dia akan menyapih dirinya sendiri (self weaning), ohhh tidakkkkk, saya belum siap kalo dia meninggalkan saya :(( tapi dia menolak saya, menangislah saya tiap malam, stress saya, dan produksi ASI sempet drop juga :( gimana ini, gimanaa....Sedihnya buangettttt, sedih gak ketulungan.

Hari Rabu, akhirnya saya ijin nguli, saya dan ayahnya membawa Dinda ke Dokter Anak di RS Thamrin. Setelah menunggu hampir 2 jam, akhirnya diperiksa dia, dan diresepkan obat yang ternyata antibiotik. Sempet takut2 juga ngasih antibiotik ke Dinda, tapi setelah gugling, sepertinya emang gakpapa selama memang diperlukan, dan sariawannya dinda kan karena jamur dan bakteri yang memang obatnya antibiotik (* sambil berdoa semoga gak salah ngasih AB ke Dinda).

Ket : nunggu Dokter sambil main gajah-gajah'an

Setelah 2 hari, sariawan Dinda berangsur2 membaik, tapi dia tetap tidak mau nenen sama saya, ini yang paling menyedihkan :( akhirnya ubek-ubek milis asiforbaby, ketemu ini :

imel dari hantu.ceria@xxx

Nursing strike
PASTI penyebabnya...
Nah pertama2 yang harus dicari tau adalah APA yang menyebabkan nursing strike itu.
Kedua,setelah ketahuan penyebab nursing strike,segera ambil tindakan untuk menghilangkan penyebab tersebut.
Ketiga,JANGAN memaksa bayi untuk nenen pada ibunya...kalau dipaksa bayi justru akan trauma dan semakin menolak untuk menyusu.
Keempat,perbanyak skin to skin contact dengan ibu...tidur siang/malam kelonan berdua dengan ibu tanpa mengenakan bra (payudara terbuka) dan bayi langsung bersentuhan kulit dengan payudara ibunya.
Kelima,tetap ditawarkan untuk menyusu...bisa sambil digendong,dalam keadaan setengah tidur (mengantuk), ganti posisi, ganti suasana tenang/gelap/remang2...pokoknya intinya pantang menyerah dan terus dicoba tanpa memaksa.
Yang terakhir, jangan lupa untuk memerah/memompa ASI apabila bayi belum mau menyusu langsung supaya produksi ASI tidak terganggu.
dan ini
imel dari Dhani kenyosukma@xxxxxx

Nursing strike bisa terjadi bila:
1. Bayi sakit
2. Bayi sedang tumbuh gigi
3. Ada perubahan mendadak di sekelilingnya, misalnya mommynya ganti parfum, sabun atau cologne, pindah rumah, ganti BS/pengasuh
4. Ada perubahan pada mommynya yang menyebabkan mommy jadi gelisah dan itu ikut dirasakan oleh baby. Misal, mommy pindah kerja dan belum bisa menyesuaikan. Bayi kan peka banget ya. Kalo mommynya gelisah, baby bisa ikut gelisah
5. Ada perubahan dalam ASI. Mungkin karena penggunaan kontrasepsi atau mulai haid yang menyebabkan aliran ASI kurang deras. Atau mommy mengkonsumsi sesuatu yang berpengaruh ke rasa ASI, misalnya obat-obatan.

Cara ngatasinya:
1. Coba perbanyak skin to skin contact
2. Nyusuin bayi di tempat yang private, berdua aja dengan bayi, pake musik yang lembut, ajak bayi bicara
3. Nyusuin saat bayi mengantuk
4. Nyusuin sambil digendong dan diayun-ayun
Ternyata Dinda kena nursing strike karena sariawan.
ya sudah, saya praktekan saja, apa yang ada di 2 imel tersebut, tapi belum ada hasil, dan saya sudah hampir menyerah dan putus asa hiks :(

Sekarang dinda bisa tidur tanpa nenen ke saya huuhuuu :(( sedihhhhhhhhh. Hanya dengan pegang tangan saya saja dia bisa tidur dengan mudah dan cepat. Tapi ditengah2 tidurnya, sambil setengah sadar dia mau nenen ke saya, tetapi kalo dalam keadaan sadar dia menolak saya lagi...fyiuhhh.....Begitu terus.

Semalam, Kamis, 8 Juli 2010, dalam keadaan sadar dia mau nenen ke saya sampe akhirnya tidur, saya bahagia tapi ada takutnya juga, takut dia menolak saya lagi :(

Tadi pagi, Jumat, 9 Juli 2010, dia agak susah makan (*sudah 2 hari ini), makan paling 2-3 suap, yha sudah saya gak maksa, saya tetap masakin dia, kalo gak mau yha sudah, emaknya yg makan hehehe. Pas saya mau berangkat dia mendekati saya, sepertinya mau ikut, ya sudah saya pangku dia, saya tawari nenen, dia berbinar-binar matanya, posisi ngadep ke dada saya siap nenen. Waktu saya kasih nenen, dia nolak, ya sudah..tapi tak lama kemudian dia balik lagi dan mau nenen ke saya dan tidak dilepaskan lagi, kurang lebih 15menit, Fyiuhhhhhhhhhhh legaaaaaaa rasanya, bahagia saya, bahagia sekali, setelah 12 hari akhirnya dia mau menerima saya kembali ^_^

Sehat terus yha Dek, we luv u.


_D Building 2nd floor, DM , 09072010_

10 comments:

siska said...

wawawa jeng vivink..kamu langganan majalah ku aja...trus ikutan milis majalahku juga, hehehehe *pekerja di majalah ibu dan anak lagi promosi*

Bangsari said...

mungkin perlu ganiran sama bapakny dulu... *mlayu*

Keke Purnama said...

wiw.. sbg sesama busui, moco tulisanmu melu terenyuh aku Ving.. bener bener jedhog jedher klu anak ndak mau nenen langsung ke emaknya yho.. Dek Dinda.. ndak usah strike strike an lagi yoo.. tempel terus ibumu Nak.. :)

Yusuf Alam Romadhon said...

he he istilah lintah dadanya itu lho... ga pa pa sih..

FAISAL HILMI said...

duh.. kasian cepat sembuh ya...

Bunda Raihan Kurniawan said...

meski belum kenal..saya pengen bilang, tulisannya mba jadi buat saya sadar...kok sampe skrg ga pernah merhatiin mulut dedek ya:(..makasih ya mba^_^, plus tips saat dedek ga mau nenen..

edratna said...

Lama nggak ke sini, ternyata si kecil udah besar ya...
Semoga sariawan nya cepat sembuh dan ceria lagi

FAISAL HILMI said...

mana nih.. tulisan barunya?? ditunggu!

Manda La Mendol said...

Tak pikir kalau sudah nggak mau nenen berarti dia malu or udah gede gethu...ternyata, aku keliru yach.

Anonymous said...

3 hari kemarin anakku jga gk mau nenen mba...huh stres deh.apa mgkn sariawan juga ya kyk anaknya mba vivink,soalnya lidahnya jg putih2. Tp skrg sih udah mau nenen lg dia...alhamdulillah...